Selasa, 28 Disember 2010

Singkat Sungguh (Cerita dalam nasihat)



Mencurah-curah isi langit yakni hujan. Itu tandanya Malaysia masih lagi Allah pelihara kebajikannya. Hari hari yang berlalu bagai derasan air yang mengalir mengikut saluran sungai.. Dahulu sehari macam seminggu. Seminggu macam sebulan dan sebulan macam beberapa bulan. Tapi sekarang, Seminggu macam sehari, Sebulan macam seminggu dan beberapa bulan macam sebulan sahaja. Singkat sungguh masa, singkat sungguh waktu, singkat semuanya singkat tapi jangan singkatkan amalan, jangan singkatkan apa apa yang dah singkat pula tau. Kalau dah singkat apa kata kita sama sama labuhkan apa yang kita biasa singkatkan. Tak susah sebenara cuma tinggal lagi mahu atau tidak.

1.. 2.. 3.. Semudah 1,2,3 hari lagi kita bakal kecapi tahun baru 2011 dan insya-Allah masih aman. Masih dikeheningan paginya Pak Jalak menjalankan rutin harinya (kokkkk...kokkkk.... kokkkk..). Masih lagi manusia dengan tugasnya apabila memanggil - manggil (Assolah thu khoirumm minal nau'um..). Tak kurang yang masih 'berselimutkan kulit babi' seenak-enaknya apabila seruan sudah lama di kumandangkan. Ubah-ubahlah sikap tu. Luangkanlah sedikit masa 'dating' dengan bos besar (Allah). Teringat amalan seorang hamba Allah ni, bukan nak puji tapi kagum juga. Lepas solat subuh di tak tidur (Bagus), pastu dia akan baca yasin sementara tunggu solat israk (Bagus). Selepas tu solat Israk dia akan solat Dhuha (Bagus). Alhamdulillah hamba Allah itu istiqomah (Bagus).

Kekadang itulah manusia.. Sudah singkat kita sedar singkatnya tapi nak melabuhkan tu payah. Bukan sahaja merujuk kepada pakaian tapi labuhkan masa, labuhkan amalan dan labuhkan apa apa sahaja yang singkat agar dalam kesingkatan ada kelabuhan yang terisi. Cerita singkat singkat labuh labuh sudah tamat di situ sahaja.

Dalam singkatnya masa merasa juga percutian yang singkat (2 hari 1 malam) sambil rehatkan otak dari kesibukan yang boleh dikatakan kerana sibuk hal dunia kita memperoleh gajinya di akhirat. Kalau kita pandai mengunakan 'dunia' insya-Allah ada ganjaran dunia yang dapat kita tebus di akhirat. Pujangga kata "Biarlah dunia ditanganku bukan dihatiku" benar sangat kata itu. Seperti satu barang, kita yang buat barang tu, acuannya dan ideanya adalah daripada ihlam kurniaan Allah tapi kretifnya kita mengubahnya terpulang pada kita. 

Nak buat jahat atas kehendak kita dan nak buat baik pun atas kehendak kita. Kehendak yang Ana maksudkan usaha. Semua perkara yang kita nak buat perlu ada usaha. Jahat atau baik perlu ada usaha. Tapi ingat Allah mengingatkan kita apabila kita berniat nak buat satu kebaikan tapi kita belum laksana maka Allah dah suruh  malaikat pencatat amalan baik dah catat sebaliknya kalau kita niat lakukan kejahatan maka Allah suruh malaikat pencatat amalan jahat jangan catat dahulu selagi kita tak buat.

(Aku yang tak pandai 'pose')'

(Sempat Snap di MPH MID VALLEY)


P/S : Cerita dalam nasihat (Nasihat menasihati amalan mulia disamping muhasabah diri).

Ahad, 19 Disember 2010

Menarik.. Tertarik.. Da'Bomb..

 

Manfaat sesuatu untuk kebaikan tidaklah rugi. Tetapi manfaatkan sesuatu itu hendaklah kepada perkara yang baik. Jangan manfaat sesuatu yang baik itu ke arah tidak baik kerana kelak kau yang rugi menanggung dosa sendiri. Pandailah fikir, kau dah besar dan mumayizz lama dah.. 

Klik - - -> Mozzila Firefox - - - > Goggles - - -> Goggles Images . . .

Jambatan Milliau

 

 Jambatan Millau (Bahasa Perancis: le Viaduc de Millau) adalah sebuah jambatan jalan bersanggahkan kabel yang menyeberangi lembah Sungai Tarn, Millau yang terletak di selatan Perancis.

 

Projek pembinaan jambatan ini dirancang bina (direka) oleh seorang juruteknik jambatan Perancis Michel Virlogeux dengan kerjasama bersama arkitek Britain, Lord Foster, Millau merupakan jambatan "vehicular" tertinggi di dunia, dengan puncak menaranya yang berketinggian 341 meter (1.118 kaki); tinggi sedikit dari Menara Eiffel dan hanya 40 m (132 kaki) lebih pendek dari Bangunan Empire State. Millau telah dibuka secara rasmi pada tanggal 14 Disember 2004 dan dibuka untuk lalu lintas pada 16 Disember 2004.

 Kubah Brunelleschi


Brunelleschi's Dome di Italia ini dibangun pada abad 15, tepatnya antara 1420-1436 Masehi. Kubah katedral Florence ini memiliki ketinggian lebih dari 140 kaki dengan konstruksi tanpa kerangka yang mendukung.

 

Arsiteknya Filippo Brunelleschi menemukan cara yang sama sekali baru tentang berbagi beban sekitar kubah sehingga tidak akan retak.

P/S : Bestkan kalau kita "explore" perkara kebaikan. Bestkan.. Ini baru 2 dan banyak lagi di dalamnya.. Ada juga ilmu dapat.. Tak sia sia ku bayar broadband kalau ia tidak melaghakanku.. hehe

Jumaat, 17 Disember 2010

Permulaan Pertama

 

"Setiap Perkara Pasti Ada Pertama Kalinya"

Percaya atau tidak setiap perkara pasti ada pertama kalinya ia berlaku. Selepas pertama itu barulah datang kali kedua dan kali ketiga. Nak beri contoh mungkin ramai dah boleh buat contoh sendiri. Tapi kalau tak beri contoh tangan mengatal nak nyatakan contoh.

Apabila sesuatu perkara terjadi sama ada baik atau buruk pasti selepas itu akan terjadi lebih banyak perkara yang sama sama ada perkara baik itu lebih baik atau perkara buruk itu lebih buruk. Semestinya kita mahukan perkara yang baik itu berterusan dan terus terus berlaku malah lebih baik dan perkara buruk itu berkurang lalu kurang hingga tiada langsung. Tapi perkara baik sekarang ini susah sudah untuk ditemui malah perkara buruk makin teruk dan teruk.. 

Seperti api yang kecil bermula daripada pembakaran yang pertama semestinya kecil dan lama ke lamaan marah dan terus merebak. Ia bermula dari pertama kalinya berlaku pembakaran. Bagaimana pula dengan pertama kali dalam hidup anda? Pastinya pertama kalinya ada yang baik dan ada yang buruk serta jika yang baik itu apabila kali pertama berlaku maka elok seeloknya ia di jadikan amalan "Istiqomah".. 

Setiap perkara bermula dengan pertama kalinya ia berlaku. Bila pertama kali dah buat maka ia menjadi satu kebiasaan dan tiada sudah istilah "berat Tulang" namun jika perkaran pertama kali ini baik maka amatlah bagus di jadikan kebiasaan dan seadainya ia perkara buruk makan pakat-pakatlah tinggalkan perkara buruk itu dan jadilah "berat tulang" untuk melakukannya buat kali kedua.

P/S :  Ingat dahulu permulaan pertama melangkah kaki ke alam persekolahan. Masa tu tadika, siap tarik pagar tak mahu berpisah dengan mama dan tak mahu pergi sekolah  masa darjah 1 menangis kat sekolah rindu mama..

Ahad, 12 Disember 2010

Buat GapO Cuti Ni? (Pro dan Kontra)

 

Ehmmmm.. (Amboi panjang mengeluh) hehe.. Sendiri tegur diri sendiri..  Opps.. Assalamualaikum Semua.. Buat Apa Cuti Ni ? Buat Gapo Cuti ni wey? (Loghat terengganu itu). Maklumlah esok nak pulang ke kampung melawat mak sedara yang baru pulang dari Tanah Haram (Makkah Al-Mukkaramah). Semoga selamat sampai dan peroleh haji Mabrur.. Ameen..

Buat Gapo Cuti ni wey? Bagi ibu bapa mereka akan alami dilema cuti sekolah ni.. Antara dilemmanya ialah:

  •  Lebih baik sekolah tak cuti kerana keriuhan dalam rumah boleh memenatkan terutama ibu yang kerap kali kene kemas rumah.
  • Anak anak akan habiskan masa dengan TV, PS2 dan laptop mengakibatkan elektrik dan bil melambung.
  • Ibu bapa seronok kerana anak anak mereka rajin menolong mereka di rumah terutama ibu yang ada anak perempuan pasti boleh mengantikan tempat ibu memasak.
  • Pasti tak ketinggalan ibu bapa merancang ingin membaca anak anaknya bercuti tak kisahlah dekat atau jauh yang pasti melancong adalah salah satu  cara untuk mengeratkan hubungan keluarga dan memberi motivasi kepada anak-anak setelah penat berjuang di medan pena (Menghadapi Peperiksaan.)
Buat Gapo Cuti ni ?

Kaji dan selidik dikit demi dikit ada juga ibu bapa menghantar anak-anak mereka ke kelas tambahan atau sekolah tambahan dan ada juga hantar anak-anaknya ke khusus bahasa dan tidak kurang ke pusat pengajian cuti sekolah atau kem motovasi, kem menghafaz Quran, kem mendalami ilmu agama.. Alhamadulillah perkembangan mateliti ibu bapa sudah berkembang kerana sedar dan menyedarkan diri bahawa cuti sekolah yang panjang bukanlah medan untuk "Buang Masa" bagi anak anak.

Molek dan amat elok benOr jika cuti sekolah ini digunakan dengan benOr benOr guna untuk di isikan dengan perkara yang berfaedah.. Ibu bapa semestinya pasti ada saja aktiviti pada mereka tetapi buat anak - anak ibu bapa perlulah merancang cuti anak-anak mereka agar masa cuti tidak dianggap masa "buang masa".

P/S :  Buat Gapo Cuti ni? Mama kawe hantar adik ke kem hafaz dan Tajwid selama 14 hari sebagai persediaan memasuki sekolah maahad tahfiz.. Demo semuO buat gapo cuti ni wey?

Isnin, 6 Disember 2010

3 Serangkai (Salam Maal Hijrah)



Salam Maal Hijrah buat pengziarah, pembaca, pelihat dan yang berkunjung ke blog ilmu Ana ni.. Dah masuk 1432 Hijrah sudah.. Apa amalana kita pada 1431 Hijrah yang lepas? Banyak Baik ke banyak Jahat? Banyak Pahala ke banyak Dosa? Banyak Taat ke banyak Ingkar?  Banyak Maksiat ke banyak Kebaikan? Apa apa pun moga tahun ini lebih baik daripada tahun sudah.. Insya-Allah Ameenn Ya Rabb'al Alamin..


Petang tadi sempat berkepit dengan mama tercinta sekejap. Teman mama ke Tabung Haji (TH) masuk duit.. Mama dah rindu nak jadi tetamu Allah dan Ana juga insya-ALlah jadi tetamu ziarah Allah pada tahun depan. Selepas ke TH, sempat juga ke tempat yang wajib pergi iaitu taman taman buku. Ana beli 3 buah buku. Salah satunya buku di atas.. Terdetik hati nak berhijrah bila lihat buku ini. Mungkin hati ini belum teguh pada agama Allah dan sempena maah hijrah ini harap dapat lebih teguh atau hijrah lebih banyak daripada ingkar kepada taat. 

Sebenarnya tak perlu tunggu maal hijrah sebenarnya kalau nak berubah, tapi kita ni ibarat tukul dengan paku baru nak jalan. Kene beri rangsangan semangat atau peristiwa baru nak berubah. tak mustahillah ramai yang berubah selepas ada peristiwa yang menginsafkan dirinya. Apa apa pun hidayah itu milik Allah kepada sesiapa yang mencari dan yang bertuah memilikinya.. Moga kita dalam golongan orang yang hidup dalam hidayah Allah.

Tadi usai mengimamkan adik adik solat maghrib dan membaca doa awal dan akhir tahun hijrah, Ana terdetik nak menulis entry ini. Dan dikesempatan ini Ana memohon maaf, walaupun tak bersua buka, hanya kata kata melalui mata tulisan word sahaja yang menjadi perhubung namun salah silap seorang manusia tidak pernah terlepas dan hari baik bulan baik ini Ana memohon kesucian sebuah lafaz maaf yang tak ternoda pada semua secara langsung atau tidak. Manalah tahu ada entry Ana yang mengoncang jiwa pembaca, menguris atau terasa. Puisi yang bersaja ada kena mengena dengan yang hidup atau sudah meninggal. Dengan maaf yang suci Ana memohon kemaafan dan keampunan.. Selamat membaca semua!!!

P/S : 3 Serangkai ( Maal Hijrah, Buku dan Maaf)

Ahad, 5 Disember 2010

Seorang Insan Bernama Kakak


 
 
Dengan Tinta pena aku menulis..

Bertintakan warna melakarkan isi hati..

Hampir semua..

Andainya ku daya..



Rinduku padamu melebihi Isi hatiku..

Cahaya malam menemani..

Bunyi bising kereta meluncur deras..

Mengejar urusan yang tidak pernah terbatas..



Luahan rindu buat kakakku bertamu..

Kubiar perasaan melayani rindu itu..

Tika bergemarnya azan Isyak yang merdu itu..

Aku bersimpuh memohon pada-Nya

Agar kau juga merinduiku seadanya..



Lima tahun sudah berlalu..

Masa itu gambaranku jelas..


Aku,

Budak hinggusan bermesra denganmu..

Mengharapkan kasihmu Kakak abadi setulusnya..

Kakakku yang kusayangi selamanya.. 


Tidak, bukan ini yang kupinta..

Kasihnya bukan sekejap ini..

Ada yang lebih menyanyanginya..

Melebihi sayangku padanya..

Pergilah kakak tinggalkan aku sendirian..



Kakak,

Jika kau mendengar rintihanku..

Ketahuilah kakakku sayang..

Budak hinggusan dulu sudah kini berdiri gagah..

Sudah mampu menukil tinta..

Sudah mampu memikul amanah..

Sudah dewasa matang akalnya..



Tapi,

Rindunya padamu tidak pernah luntur..


Amanah Allah padanya kian teguh..

Berdiri dia kini sebagai penukil tinta kalimah Allah..

Penyeru dan penyahut agama Allah..

Bakal daei, penukil tinta Allah dan Penyeru agama Ilahi..

Aku merinduimu kakak...

Sabtu, 4 Disember 2010

Kredit Buat Kaum Hawa

 
(Tangan Wanita Menghayun Buaian Mengoncang Dunia)
Seorang perempuan wajib mempunyai tiga sifat iaitu : - 
  • Malu
  • Kedekut
  • Cemburu
Perempuan perlu sifat MALU kerana dia wajib memelihara dirinya sama ada sudah bersuami ataupun belum. Dia perlu juga bersifat KEDEKUT kerana dialah yang menjaga harta suaminya apabila sudah berkahwin. CEMBURU ? Kenapa perempuan perlu sifat cemburu? Sifat cemburu perlu adalah menegur suami apabila suami melakukan apa yang dilarang dan dimurkai Tuhan ataupun lebih tepat, maksiat.

Perempuan Mengalah Kepada Lelaki?

Sudah  menjadi fitrah manusia, lelaki melindungi perempuan. Perempuan lemah dan sebab itulah di dalam, lelaki adalah pemimpin kerana dia lebih kuat daripada perempuan. Bukti lelaki kuat ialah lelaki dikurniakan sembilan akal dan satu nafsu manakala perempuan dikurniakan sembilan nafsu dan satu akal sahaja. Tapi bukanlah maksudnya di sini perempuan itu adalah lemah semata mata cuma apa yang ingin ditekankan adalah perempuan itu lemah dan perlu dilindung oleh insan yang bernama lelaki.

Silap dan dalam agama disebut (Dayus) jika kekuatan lelaki digunakan untuk menganiaya perempuan kerana di dunia kini jika kita intai-intai perempuan ramai yang menderita angkara lelaki. Tapi perlu beringat, bukan semua lelaki begitu.


Air mata Adalah Kekuatan Bagi Perempuan

Kenapa air mata adalah kekuatan? Ya, itulah kekuatan seorang perempuan. Air mata adalah penenang kepada jiwanya. Percayalah, apabila seorang perempuan itu menangis, dia akan berasa tenang. Ibarat melepaskan batu yang digalas di bahu. Air mata penyelesaian masalah? Bukan penyelesaian masalah tetapi satu cara menenangkan jiwa. Air mata adalah anugerah Tuhan yang tidak ternilai kerana itu menunjukkan ketulusan jiwa seorang perempuan. Hati perempuan mudah tersentuh dan sesuai dengan statusnya menjadi ibu satu hari kelak.

Lelaki tiada kekuatan ini. Sebab itulah hanya perempuan yang disandarkan tugas melahirkan anak atau setepatnya zuriat. Sebab itulah perempuan sanggup menahan kesakitan mengandung & melahirkan anak tetapi tidak bagi lelaki. 

P/S : Jika diperhatikan. Perempuan itu kuat dari segi jiwanya manakala lelaki kuat dari segi fizikalnya.

Jumaat, 3 Disember 2010

Bicara "KASIH"


Kuabadikan kenangan agar aku tidak terkenang,
Kusuapkan ceria agar aku tidak sedih,
Kuluahkan kasih buat teman yang dikasih,
Kuungkapkan cinta pada yang hak untuk dicinta,
Kuamati tanda aku menantinya..

Namun tiada yang tinggal cuma sisanya,
Sisa waktu yang membiaskan kenangan,
Kenangan dan waktu seiring bergegas memberi laluan,
Meluah kasih, mengungkap cinta, menanti kasih dan cinta..

Bila waktu telah berakhir,
kenangan hanya tinggal kenangan,
Waktu kita telah mengakhirkannya,
Peristiwa seiring dengan waktu mewujudkan kenangan,
Mansuhlah kenangan demi ketenangan jiwa.
 
Pergilah kenangan diriingi air mata,
Air mata yang jatuh bukan tanda kecewa,
Namun jiwa raga yang berair meluahkan,
Untaian air mata jadi saksi,
Tangisan dalam kasih mensyukuri buatMu..

Rabu, 1 Disember 2010

Suntikkan Perubahan


Peribahasa :

"Di mana bumi dipijak disitu langit dijunjung"

Suntikkan baru :

"Di mana sahaja kaki melangkah/berpijak, di situ Islam dijunjung"

Maksudnya : -

Setiap orang apabila merantau ke negeri orang, hendaklah dapat menyesuaikan diri dengan keadaan masyarakat di situ, iaitu dari segi resam kehidupannya, kerana `adat bersendi syarak, syarak bersendi kitabullah.

Biar kita di tohmah, biar kita dikeji selagi Islam itu kita junjung di dalam hati, perbuatan dan diamalkan dengan zahir serta yang batin merasai maka Insya-Allah, Allah ada untuk membantu kita..

Hadith : Siapa membantu agama Allah maka Allah membantunya.

Panas Api Dunia dan Panas Api Neraka (Salasilah Api)



Di kisahkan bahawa Allah S.W.T pernah mengutuskan malaikat Jibril untuk menemui malaikat Malik. Jibril mendapat tugas untuk meminta api dari malaikat penjaga neraka ini. Kelak api ini akan dimanfaatkan oleh Adam dan cucunya untuk perlabgai keperluan misalnya memasak.

Setelah mendengar keperluan Jibril, bertanyalah malaikat Malik, "Saudaraku Jibril, berapa banyak api yang akan kau ambil?"

"Tidak banyak. Hanya sebesar buah kurma."

"Jikaku berikan api sebesar itu, nescaya tujuh lapis langit dan bumi akan hancur kerana tidak sanggup menahan panasnya."

"Kalau begitu, separuh buah kurma sahaja."

"Dengan separuh buah kurma sahaja, langit tidak sanggup menurunkan hujan walaupun hanya setitis. Akibatnya, tanaman akan musnah."

Bingung dengan kadar api yang diperlukan, malaikat Jibril kembali menghadap kepada Allah S.W.T. Jibril meminta petunjuk Allah S.W.T. seberapa besar api yang harus diambil.

"Cukup dengan mengambil sebesar biji sawi sahaja". Demikian Allah S.W.T. memberi petunjuk kepada Jibril.

Kali ini, Jibril yakin tidak mungkin salah lagi. Kemudian, Jibril datang menemui malaikat Malik seraya menjelaskan kadar api neraka yang akan diambilnya. Selanjutnya, api itu dibasuh terlebih dahulu di tujuh puluh sungai yang ada di syurga. Setelah itu, Jibril membawa api itu kepada Adam (Nabi), kemudian meletakkannya di puncak sebuah gunung yang sangat tinggi. Gunung tersebut terus meleleh dan api yang tersisa pun tiinggal sedikit. Sisa api itulah yang dimanfaatkan oleh seluruh umat Manusia hingga hari ini.

Jumaat, 26 November 2010

Tekno Daei VS Protaz / Protazah


Tekno-Daei dan Pendakwahan

Istilah "Tekno-Daei" yang diperkenalkan oleh IKIM merupakan satu istilah yang merujuk kepada pendakwah yang menggunakan teknologi dalam menyampaikan dakwah. Golongan "Tekno-Daei" ini perlu diwujudkan sekarang dalam masyarakat sekarang kerana masyarakat moden khususnya generasi muda hari dibesarkan dalam satu persekitaran yang digerakkan oleh teknologi, khususnya ICT. Justeru, penting bagi negara mempunyai secara online satu golongan pendakwah yang  mengaplikasikan teknologi dalam menyampaikan kefahaman  tentang Islam.

Penggunaan teknologi adalah satu pendekatan yang perlu diambil kerana ia mampu merapatkan jurang di antara golongan pendakwah dan mad’u. Para pendakwah harus menggunakan pendekatan terkini supaya tidak ketinggalan zaman dari segi ilmu dan teknik penyampaian. Dalam hal ini, aplikasi-aplikasi terkini teknologi seperti multimedia, Internat, audio-video streaming haruslah dimanfaatkan oleh golongan pendakwah era moden ini.

Dalam dunia hari ini tidak memadai bagi pendakwah hanya sekadar berceramah. Sebaliknya penyampaian mesej Islam itu disekalikan dengan gabungan grafik, animasi dan teks agar lebih menarik perhatian orang ramai. Gabungan audio dan video akan perkukuhkan lagi kefahaman mengenai Islam. Dakwah dalam abad-21 ini perlulah kreatif dan interaktif supaya wujud komunikasi antara golongan pendakwah dan ahli masyarakat. Perbincangan dua hala secara interaktif secara teknologi mampu mempertingkatkan kefahaman orang ramai mengenai satu-satu isu.

Wancana Protaz /Protazah

Profesional Ustaz / Ustazah melahirkan istilah Protaz / Protazah. Ia sememangnya isu yang cukup menekan jiwanya. Istilah itu seolah-olah memceroboh had dan disipilin ilmu. Istilah ini agak mengelirukan. Seolah-olah cuba memisahkan antara golongan profesional dan golongan agama walaupun pada zahirnya ia nampak memberi ruang kepada golongan dalam bidang lain untuk turut serta dalam perbincangan ilmu agama. Istilah ini menunjuk seolah menidakkan keprofesionalan golongan ustaz.

Entahlah kenapa dan mengapa apa maksud dan tujuan sebenar orang menghidupkan istilah itu tapi kita kene faham masalah disiplinkan ilmu. Memang tidak dinafikan yang ilmu agama untuk semua. Semua umat Islam perlu fahami, mempelajari soal halal dan haram mengikut kaca mata agama. Ulama kita dah tulis kitab yang namanya Fiqh Ukhtilaf. Setiap umat Islam kena faham yang tak semua masalah perbincangan ilmu agama akan difahami oleh semua oleh semua orang dengan mudah hingga menceroboh masuk melepasi had penetapan hukum, melanggari disiplin ilmu."
Walaupun demikian, kemungkinan dan kebarangkaliannya istilah itu sebenarnya digunakan untuk menaikan semangat para pelajar perubatan atau golongan dalam bidang selain ustaz turut memahami agama. Bukankah ilmu agama ni untuk semua orang. Barangkali, niat itu bagus namun caranya silap. Istilah itu seolah mahu menjatuhkan nilai profesional ustaz atau ulama. Ia tetap salah. Kalau sekalipun golongan profesional ingin mendalami agama tetapi secara disiplinnya mereka tetap perlu menghormati pengkhususan golongan yang digelarkan ustaz atau ulama. 

Pendakwah dan Ulama

Satu lagi kita kena perincikan anatara Pendakwah dan Ulama. Semua kita boleh dan perlu menjadi pendakwah atau daei tapi sunnah yang Allah menjadikan tidak semua umat Islam diberi kemampuan untuk melepasi had pengkhususan dalam bidang agama secara Alim sekali sudah bergelar ustaz. Orang Islam yang tidak melalui disiplin ilmu secara khusus dalam bidang hukum hakam tidak boleh dengan mudah berfatwa sekali pun tahu. 

Tahu bukan bermakna faham. Semacam doktor juga. Specialist tak ramai, yang ramai hanya doktor biasa. Orang yang tidak melalui disiplin ilmu kedoktoran juga tidak sama dengan doktor perubatan bertauliah sekalipun dia tahu. Nilai profesional sebenarnya terletak pada disiplin ilmu.

Bukanlah bermaksud menyempitkan  konteks disiplin ilmu hanya dengan memperolehi ijazah di Universiti. Pengajian pondok misalnya masih mementingkan disiplin ilmu. Talaqi di masjid Azhar juga sama mementingkan disiplin ilmu. Masalah yang hendak dirungkaikan ialah istilah protaz / protazah ini cuba memudahkan perkara agama. Hanya dengan pembacaan dan tahu serba sedikit sudah mahu meletakkan diri dalam had isbat, had penetapan hukum. Menghormati bidang orang lain juga termasuk dalam pengertian profesional, tak begitu?

Pelbagai pro dan kontra yang diutarakan dan kesimpulannnya bahawa semua golongan seharusnya menghormati antara satu sama lain. Menghoramti pengkhususan bidang masing-masing dan perlu memahami disiplin ilmu selaku orang yang mengaku sebagai mahasiswa yang mementingkan nilai akademi dan profesional sesuatu perkara.
P/S : Pernah tak terfikir? Kalau semua orang pandai.. Siapa nak kerja sebagai pemungut sampah? Pemotong rumput dan penyampu sampah? Fikirlah..

Khamis, 25 November 2010

Gadis Melayu (Aku Mahu Gadis Islam)

Aduhai... lemah lembut gayanya
Serta manis senyumnya
Hitam pekat rambutnya
Ayuh ambil si dia

(Petikan Lagu Gadis Melayu)
 


 Gadis Melayu..
Mahukah kamu?
Rambut hitam tapi terdedah..
Rambut hitam tapi dulu sekarang perang sudah...

Gadis Melayu..
Mahukah kamu?
Bertudung cantik tapi tak menepati syarat tutup aurat...

Gadis Melayu..
Mahukah Kamu?
Atas bawah pandang tapi pandang bawah lama sebab..
Stokin kaki tak bersarung...

Gadis Melayu..
Aku Mencari gadis Islam..
Tak Melayu takpe asalkan Islam...
Bah kata kawan (Anda baca Anda Tentukan)


Selasa, 16 November 2010

Tiada Kata Seindah Bahasa

 

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan:
 
"Sungguh jika hati telah berasakan manisnya ibadah 
kepada Allah dan ikhlas kepada-Nya, nescaya ia tidak akan menjumpai hal lain yang lebih 
manis, indah, nikmat dan baik daripada Allah. Manusia tidak akan meninggalkan sesuatu dicintainya, 
melainkan selepas memperoleh kekasih lain yang lebih dicintainya.
Hati mereka rindu apabila ianya tidak terisi oleh rase cinta,syukur,zikir dann ibadah kepada Allah"

Kata Pujangga :

Jujur terhadap diri sendiri ketika bermuhasabah dan koreksi satu persatu kesalahan kita.
Jangan nafikan realiti setelah disedari kelemahan dan kesilapan kita.
Maka akui hakikat itu dan ingat. kita perlu maafkan diri kita kerana
kita juga perlu menjaga dan megasihinya..

"Hitung kesyukuran, bukan kesukaranmu

Isnin, 15 November 2010

Hari Raya Kedua Umat Islam


Tanda Eid Adha itu bila..

Bila AYAM tersenyum tanda selamat,
LEMBU dan KAMBING menghitung hari,
UNTA hilang selera makan dan asyik termenung,
MANUSIA sibuk mengatur strategi dan bajet,
Qariah masjid tak sabar melaksanakan tugas..

Apa apa pun..
Ampun dan Maaf silap dan Salah sepanjang perkenalan..
Selamat Hari Raya Eid Adha...

<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> >

Zulhijjah

Bulan Zulhijjah adalah salah satu diantara empat bulan haram. Bulan-bulan haram ialah bulan Zulkaedah, Zulhijjah, Muharram dan Rejab.

Bulan Zulhijjah adalah kemuncak bulan haji. Zulhijjah sendiri membawa erti "bulan haji". Sejak dari zaman sebelum Rasulullah SAW lagi umat manusia telah mengerjakan haji di bulan Zulhijjah.

Amalan-Amalan Di Bulan Zulhijjah

Bulan Zulhijjah adalah bulan haji, maka ibadat haji adalah menjadi keutamaan dikerjakan di bulan ini. Bagi yang mengerjakan haji, kita doakan mereka pergi dan kembali dalam keadaan selamat. Moga ibadah haji mereka akan diterima Allah SWT.

Bagi yang masih belum berkesempatan dan belum berkemampuan, bersabarlah dan sentiasalah memasang cita-cita untuk ke Makkah di tahun akan datang, InsyaAllah. Pada 10 Zulhijjah, seluruh umat Islam akan menyambut Hari Raya Haji atau disebut juga dengan Hari Raya Korban dalam bahasa Arabnya Idul Adha. Kita disunatkan bersolat sunnat 'Id di pagi harinya dan disunnatkan menyembelih binatang ternak yang berkaki empat (unta, lembu atau kambing).

Pada 11, 12 dan 13 Zulhijjah adalah dikenali dengan Hari Taysrik yang mana korban masih disunnatkan lagi dilakukan. Disunatkan juga kita bertakbir setiap masa khasnya selepas solat pada 10, 11, 12 dan 13 Zulhijjah tersebut dan diharamkan kita berpuasa padanya.

Sejarah telah merakam berbagai peristiwa yang berlaku di bulan Zulhijjah. Umat Islam telah melalui berbagai pengalaman suka, duka, senang, susah, menang, kalah, untung dan rugi di bulan ini. Berikut adalah diantara peristiwa penting yang pernah tercatat di bulan Zulhijjah;

1. Penyembelihan Nabi Ismail AS. Nabi Ibrahim AS yang mendapat gelaran Rasul Ulul A'zmi sekali lagi membuktikan kepatuhannya terhadap perintah Allah SWT untuk menyembelih anaknya, Ismail AS. Ismail AS juga dengan penuh ketaatan bersedia untuk disembelih oleh ayahnya tanpa ada bantahan. Lambang kepatuhan dua beranak ini telah diabadikan menjadi syiar Islam (sembelihan). Umat Islam samaada yang berada di Makkah ataupun di mana-mana disunatkan untuk berkorban menyembelih samaada unta, lembu, atau kambing pada 10, 11, 12 atau 13 Zulhijjah.

2. Baiatul Aqabah. Pada tahun ketiga belas selepas perlantikan Baginda SAW menjadi nabi, berlakulah peristiwa Baiatul Aqabah (perjanjian setia Aqabah), ianya disertai oleh 73 orang lelaki dan 2 orang perempuan dari kaum Aus dan Khazraj. Mereka telah berjanji akan terus setia mempertahan, menolong dan menyebarkan ajaran Rasulullah SAW kepada penduduk Yatsrib (Madhinah). Sebenarnya Baiatul Aqabah adalah pembuka kunci kepada penghijrahan nabi SAW ke Madhinah. Nabi sudah menyediakan pendokong-pendokongnya terlebih dahulu di Madhinah sebelum berhijrah. Maha suci Allah yang telah mengatur dan menolong kekasihnya (Rasulullah SAW).

3. Hajjatul Wida' (Haji Selamat Tinggal) Rasulullah SAW hanya sempat mengerjakan haji sebanyak sekali sahaja seumur hidupnya. Pada tahun kesepuluh Hijrah, Nabi saw mengerjakan 'ibadah Haji yang dikenali dengan Hajjatul Wida'. Pada peristiwa Hajjatul Wida' itu, baginda SAW menyampaikan khutbah terakhirnya (Khutbatul Wida') yang mana amanat-amanatnya yang kesemuanya adalah intipati peraturan dan aturcara kehidupan di dalam Islam.

4. Umar RA meninggal dunia,Uthman RA dilantik. Umar adalah khalifah ke dua selepas Abu Bakar RA. Beliau adalah sahabat rapat Rasulullah SAW dan terkenal dengan sifat tegas dan cerdik sehingga digelar dengan Umar Al-Faruk (pembeza). Pada tahun 23 Hijrah, Amir Al Mu'minin Umar bin Al Khattab meninggal dunia dibunuh oleh Abu Lu'luah Al Majusi. Dengan itu urusan kepimpinan negara bertukar kepada Saidina Uthman RA. Perlantikan Uthman bin 'Affan sebagai khalifah yang dipilih sebulat suara oleh sebuah majlis mesyuarat Syura yang telah ditubuhkan oleh Umar bin Al Khattab sebelum kematiannya.

5. Ali RA menjadi khalifah yang keempat. Setelah berlaku kontraversi tentang pembunuhan Uthman RA, urusan kepimpinan kerajaan diterajui pula oleh Saidina Ali RA. Perlantikan Ali bin Abi Talib sebagai khalifah menggantikan Uthman bin Affan pada tahun 35 Hijrah. Dan akhirnya Ali juga di bunuh oleh pihak yang tidak berpuas hati dengan kepimpinannya.
 
Renungan Zulhijjah

" KHUTBAH TERAKHIR DARI NABI MUHAMMAD SAW "
(Khutbah ini disampaikan pada 9hb Zulhijjah 10H di Lembah Uranah, Gunung Arafah)* 

Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu selepas ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikan ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini. Wahai manusia, seperti mana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang muslim sebagai amanah suci. kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.

Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba adalah dibatalkan mulai sekarang. Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutnya dalam perkara-perkara kecil.

Wahai manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak ke atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik, berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu ke atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina. Wahai manusia, dengarlah kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah 'Ibadah haji' sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap muslimin adalah saudara kepada muslimin yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lain kecuali dalam taqwa dan beramal soleh.

Ingatlah bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari nanti untuk dipertanggungjawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku. Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hambaMu..

Sabtu, 13 November 2010

Pulang Dari Medan Perang Bersenjatakan Mata Pena

 

Baru balik dari "Medan Perang" setelah 3 tahun di teratak Ilmu memberi dan mengajar cara untuk hidup dan cara menghadapi hidup. 3 Tahun yang panjang di rasakan pendek. Suka Duku, Pahit Manis dan Senang Payah semuanya sudah dilalui.. Ikhlas atau tidak urusan kami (Para Daei) dengan Allah.. Baru sahaja berjihad di medan perang berpedangkan mata pena selama 2 minggu.

Ustazah kata :

"3 tahun  dah Ustazah didik Antum seramai 82 orang untuk jadi manusia.. Berabuk dah nasihat dan tunjuk ajar Ustazah pada Antum semua. Di hadapan malaikat nanti tiada hujah dah Antum semua nak berselindung. Daripada sekecil kecilnya hingga sebesar besarnya semuanya Ustazah dah ajar."

Kalau Antum masih alpa dan leka. Antum kene campak di dinding oleh malaikat karang.. Itulah ayat motivasi Ustazah pada kami. "Nanti Malaikat Campak Antum Ke Dinding". Ustazah tidaklah garang tapi ibarat ibunda pada kami. Ibu kedua pada kami semua.. Habis belajar bukan bererti kami berpisah total dengan ustazah dan ustaz ustaz yang lain malah kami makin jauh makin kami bermain rindu..

Sebenarnya Ana penat saat ini tapi sebak juga kerana perpisahan yang sementara..
Biar gambar di bawah bercerita :



- Minggu Pertama masuk - Sem 1/2008 -

 

- Picnic Bersama Madam Sem 2/2008 (Madam Betudung Putih) -

 

- Rakan Seperjuanga Sem 2/ 2008


- Lawatan Ke Pusat Setelit Sem 3 / 2009 -

Sesungguhnya 'GAMBAR' tidak akan menghilangkan kerinduaan
malah 'GAMBAR' makin membangkitkan kerinduan..

 

 Ustazah Safiah (Ibunda Kami)

Insya-Allah kita jumpa lagi di konvo 2008/2011..
See yea..


.........................................................

Khamis, 11 November 2010

Madu atau Gula ? Yang Mana Pilihan Hati?

 Intro : 
Madu di tangan kanan mu,
Racun di tangan kiri mu,
Aku tak tahu mana yang,
Akan kau berikan padaku...
 
Mesti ramai tertanya. Kenapa Blogger (Ana)  sejak dua menjak galok benor. Galok tu kalau orang ganu (terengganu) sebut gembira dan happy. Orang terengganu pun dah maju sekarang cakap orang puteh lancar dah.. Maaflah, intro hari ini lagu madu dan racun nyanyian nyanyian Jamal Mirdad.. Sebut  Madu dan Racun teringat satu iklan yang mana pelakon iklan tu Sabri Yunus seorang pekerja buruh binaan yang bergayut dengan pacar nya di telefon awam. Intro sikit agi. Engkau yang cantik, Engkau yang manis, Engkau yang manja, Selalu tersipu, Rawan sikapmu, Di balik kemelutmu. (ewah ewah).Iye, terima kasih ingatkan. Blogger (Ana) tahu banyak ketawa tu mematikan hati. Hehe. (Thanks with a lots of saranghae, miss melur ^^")  Sudah sudah. Bila nak mula curahan idea ni. 
 
Apa cerita Madu atau Gula kali ini.  Macam ade tulis sebelum ni ke? Belumlah. Bila sebut pasal Madu secara umumnya pasti di kepala tergambar dua perkara. Satu, madu yang dihasilkan oleh lebah yang sedap di makan dan di katakan madu adalah salah satu aliran sungai di syurga.. Yang keduanya, madu yang digeruni oleh para isteri isteri risau di madukan oleh suami. Budak kecik yang baca, baca sahaja je, usah tanya banyak.  kui3

Tapi "Madu atau Racun? Yang Mana Pilihan hati ?" Tiada kaitan dengan dua bab di atas. Mari kita renung sifat madu dan gula.. Kedua duanya manis dan menjadi pilihan ramai orang. Antara madu dan gula? Mana lebih manis? (Buzen di tekan.. ) Treeettttt, dan ada yang jawab 'Madu'. Hah, benar tu..

Blogger (Ana) Ibaratkan Madu dan Gula ini dikaitkan dengan sahabat kita. Kita mahukan sahabat yang gula ke madu? Sekarang banyak sahabat yang gula daripada madu. Sahabat yang gula kejap sahaja berada dalam kenangan hidup kita manakala sahabat madu akan berada lama dan terkesan dalam hidup kita. Kemanisannya kuat. Dan kenangan bersamanya akan diingati. 

Sahabat 'Madu' adalah orang yang amat rapat dengan kita dan semestinya susah dan senang bersama, saling memerlukan, dia tempat meluahkan dan kita tempat dia bercerita. Walaupun tidak selalu berkepit dengan dia namun dia tahu apa yang manusia normal tidak selesa, dia menghormati kita dan berusaha menjaga hati kita. Bergitu sebaliknya kita. Menjadikan sahabat itu seorang 'madu' adalah sebahagian daripada sikap kita terhadap dia juga sebenarnya.

Sahabat 'Gula' pula adalah orang yang juga rapat dengan kita cumanya dia ada disaat di perlukan sesuatu sahaja daripada kita. Dia hanya mencari kita di saat di susah dan dia hanya akan membuat sesuatu yang memberi manfaat kepad dirinya sahaja. Apabila dia mahukan sesuatu maka kitalah yang dia dampingi dan apabila kita memerlukan sesuatu atau bantuan daripada dia pastinya ada sahaja alasannya dan tak mahu susah sikit demi kita..

'Madu dan Gula' Kedua-duanya perihal seorang sahabat yang manisnya dirinya ibarat madu atau gula. Kesan yang ditinggalkn itu selamannya ke sementara. Namun dalam bersahabat perlulah ada proses "memberi dan menerima". Kita memberi dia menerima dan dia memberi kita menerima. Bukan satu pihak sahaja beri dan satu pihak menerima. Sahabat akan tidak kekal apabila senang menerima tapi susah nak memberi. Kekadang bukannya gagal memberi tapi susah memberi. 

Jadi kepada sahabat yang mahu sahabat anda adalah sahabat yang 'madu' maka diri terlebih dahulu menjadi 'Madu'. Ingatlah dia sahabat kita dan kita sahabat kita. Kau dan aku sahabat dan kita mahukan 'Madu' yang sedap dan nikmat.
 
Renungkan...

P/s : Pernah dengar ada seorang sahabat tu yang gelarkan sahabat dia 'MADU'.

Isnin, 8 November 2010

Dulu Kau Sia Siakan Yang Kini Tersisa

 


Hari demi hari berlalu,
Dunia berputar masih dipaksinya, 
Aku masih berjuang dengan caraku,
Setiap hari, setiap detik ianya aku alami berbeza..

Sudah aku kata ianya tidak sama, 
Setiap yang hadapinya berbeza,
Hati yang menerima perlu dijaga,
Perasaan yang rasa perlu dipimpin..

Aku tak mahu begini, ianya sakit,
Tentu kamu juga tidak mahu begitu,
Menahan derita jauh di badai ombak,
Derita sendiri di badan sendiri,
Tak mahu rasai usah buat yang lain dilukai..

Aku terkulai layu, memikirkan nasib diri,
Tetap berdiri walaupun hati rasa mahu menyendiri,
Tetap tersenyum bukan hipokritasi,
Tapi mengamati apa yang terjadi,
Musabah diri harap ia tak terjadi lagi..

Yang minta izin pergi, teruskan langkahmu,
Diriku ini optimis dan merelakan langkahmu,
Hari akan berlalu, Dua hati berjauhan akan meluput rindu,
Terbang burung di angkasa, melayang semua segala keruan,
Usah diratapi apa yang telah pergi,
Yang dulu kau sia siakan yang kini tersisa..


Ahad, 7 November 2010

Aku Mahu Anak Yang Ramai (Boleh Tak Isteriku?)


Dialog Dahulu..

Aku  : Isteriku sayang.. Abang nak minta sesuatu ni..

Dia   : Ya Abang.. Nak Minta apa?? 

Aku : Kita baru je nikah seminggukan? 

Dia   : Ha'ah kan.. Dah Seminggu.. Habis tu?
 
Aku : Kalau boleh Abang nak anak ramai dengan sayang... 

Dia   : Anak itu rezeki bang.. Abang nak berapa ramai? 

Aku???


_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _  _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

Bila bercerita pasal nak anak ramai.. Dalam benak fikiran ini banyak betul difikirkan..

Apa ea?? Check check it out!!!

1)  "Keseronokan" manusia membuang bayi macam membuang sampah yang dah tak pakai..

2)  Teringat Anak-anak di Palestin dan Gaza yang tiada ibu bapa dan menderita di sana..

3)  Bilalah aku nak nikah dan berapalah anak aku? (Nakalnyee ^&%^&%() )

4) Sukanya aku akan budak budak... 

5) Pesan Ustazah.. (Ni yang nak share ni) yeeppiieeee.. (sharing is caring)..



(shh.. Anak Tidur.. Jangan Bising..)


Semasa duduk mengadap Ustazah di pejabat dia menanyakan tentang Tesis Ana.. Ustazah ada bertanya pada Ana sama ada Ana sudah ada yang berkenan ke belum? Ana jawab ringkas " Ada Ana berkenan tapi dia tak berkenan kat Ana kot"..  Alamak bertompok 'kot' pula kat belakang tu.. Jawapan macam tak yakin saja.. Pastu Ustazah membuka bicara..  

Pesan Ustazah :

Anta kalau dah suka muslimah tu terus je khitbah.. Ustazah sokong Anta nikah awal.. Kalau Anta susah hati sangat Ustazah boleh bantu.. (Dalam hati Ana.. errr.. nglup - telan air liur). Ustazah suka orang nikah awal biar nanti banyak zuriat dan banyak zuriat perjuang yang akan bantu Anta berjuang.. Ana menanya maksud ustazah?

Ustazah sambung katanya :

Anta jangan terkejut dengan apa ustazah kata.. Ustazah nak Anta nikah awal biar bini Anta beranak ramai ramai pastu bantu perjuangan Anta sebagai seorang daei.. Anta letaklah nama anak Anta nama nama perjuangan Islam.. Letaklah nama Salehudin Al-Ayubi, Hassan Al-Banna, Kadir Al-Jailani, Umar Abdul Aziz ke.. Kalau Anta tak hafal nama perjuangan Islam, bila Anta ada anak bawa jumpa Ustazah.. Ustazah namakan anak Anta.. (Dalam hati Ana.. errr.. nglup - telan air liur) + (Di Fikiran - betul juga kata ustazah)..

Ustazah masih bicara :

Shah!!! Anta kene nikah awal.. Biar Anta nikah awal nanti Anta baru umur 40 anak Anta dah besar besar.. Taklah Anta dah umur 40 masa tu umur anak Anta baru 3,4 tahun baru.. Macam mane Anta nak berjuang kalau anak anak masih kecik lagi.. 

Di akhir bicara :

Shah!! Dengar tak ustazah kabo ni.. Anta fikirlah apa ustazah cakap ni.. Kalau Anta masih tak ada calon biar ustazah carikan.. Ana mengiyakan kata ustazah dengan senyuman..

P/S : Harap dengan perceritaan Ana ini mendapat input dan ada perkongsian ilmu serta idea..

(Kisah benar yang berlaku penghujung bulan 6)


 

Tegaknya Islam kerana Islam Satu-satunya Agama Yang Allah Redha

Tegaknya Islam kerana Islam Satu-satunya Agama Yang Allah Redha
Letakkan Al-Quran sebagai Panduan Hidupmu dan As-Sunnah sebagai gaya hidupmu

Antum/Antuna semua (ukhwah fillah)

Artikel - Artikel Popular